Uji Tuntas Perusahaan

Integrity membantu bisnis dalam mengelola risiko yang muncul dari calon mitra, vendor, atau pihak ketiga lainnya.

Uji Tuntas Reputasi

Uji tuntas reputasi dilakukan oleh perusahaan untuk mengidentifikasi risiko reputasi yang terkait dengan calon mitra, pemasok, pelanggan, dan investor sebelum mereka terlibat dalam hubungan bisnis baru atau sebelum akuisisi. Uji tuntas reputasi merupakan bagian dari proses uji tuntas yang lebih luas yang mencakup uji tuntas finansial, komersial, dan hukum.

Uji Tuntas Komersial

Uji tuntas komersial bertujuan untuk meninjau daya tarik komersial perusahaan target dengan fokus pada posisi pasar produk dan / atau layanannya. Uji tuntas ini biasanya dilakukan sebelum bisnis membuat keputusan untuk mengakuisisi atau membeli saham perusahaan tertentu. Informasi yang diberikan dapat membantu bisnis untuk membuat keputusan yang tepat dan menyoroti potensi risiko yang terkait dengan perusahaan target.

Penyaringan Vendor

Penyaringan vendor memastikan kepatuhan dalam rantai pasokan perusahaan. Ini adalah alat kepatuhan pencegahan yang membantu menilai apakah vendor saat ini dan di masa mendatang mematuhi kebijakan relevan yang ditentukan oleh undang-undang dan peraturan internasional dan nasional. Penapisan dapat dilakukan sebagai pemantauan berkala. Kunjungi knowyourvendor.net untuk informasi detail.

Uji Tuntas Integritas

Uji tuntas integritas mengumpulkan dan menganalisis informasi tentang eksposur perusahaan terhadap risiko hukum, korupsi, dan peraturan. Ini biasanya digunakan oleh perusahaan untuk memitigasi potensi risiko yang ditimbulkan oleh pihak ketiga melalui pengumpulan informasi yang meliputi pemeriksaan latar belakang, pemeriksaan litigasi, pemeriksaan sanksi global, serta reputasinya.

Uji Tuntas HAM

Uji tuntas hak asasi manusia menilai penegakan hak asasi manusia dalam organisasi dan rantai pasokannya yang memungkinkannya untuk secara proaktif mengelola potensi dan dampak nyata merugikan hak asasi manusia. Uji tuntas hak asasi manusia berfokus pada risiko terhadap orang-orang yang bertujuan untuk memberikan visibilitas yang lebih baik tentang bagaimana hak asasi manusia dihargai di seluruh rantai nilai organisasi mulai dari operasi, rantai pasokan, serta layanan yang digunakannya yang dapat membantu mengurangi risiko gangguan bisnis karena potensi keresahan tenaga kerja, pergantian staf yang tinggi, produktivitas atau kinerja yang lebih rendah, dan kemungkinan kerusakan reputasi.

Mencari informasi lainnya?

Tanyakan kepada kami